Kamis, 16 Juli 2015

Ramadhan, kenangan, perjuangan, dan renungan

   Foto memang selalu sejalan dengan kenangan dan dalam kenangan itu selalu ada suatu hal yang masih menjadi misteri hingga sekarang, hmm.. iya, masih tetap merasa iri ketika melihat seseorang bisa membagi waktu, daya, upaya dan do'a yang walaupun dia dikurung masalah. Apakah dia insan yang kaya?, apakah dia seorang yang dikelilingi materi kehidupan yang melimpah?, hmmm... Rasanya tidak juga, lantas apa ya?, setelah membaca berbagai literatur kehidupan, akhirnya dapat juga jawabannya "Seorang yang bisa membagi waktu, daya, upaya dan do'a ketika dirinya dikurung berbagai kesulitan,kesusahan dari segala sudut hidupnya adalah seorang yang proporsional dalam menyikapi masalah". Proporsional?, iya mungkin kata ini yang sering dilupakan ketika kita membagi waktu dalam perjuangan ini.

   Berjuang sekuat tenaga hanya untuk memecahkan dan menyelesaikan masalah, namun lupa menyerahkan semua do'a dan munajat kepada DIA yang berkuasa memberi kita masalah dan cobaan. " Oh.. Jadi begitu ya harus tidak lupa menyerahkan segala usaha dan do'a kita secara tulus pada-NYA, ingat secara Tulus dan ikhlas". Terdiam sejenak dan mencoba memukul mundur memori tiga tahun terakhir. 2012 dalam hati ini tahun terbaik dalam hidup karena punya 3 rencana besar namun hanya satu yang menjadi kenyataan, melewati waktu yang lelah tanpa buka di rumah dan bekerja dikala orang lain merayakan idul fitri. Dalam hati seperti melankolis namun melihat keluar masih ada yang lebih berkeringat dan memeras peluh tanpa tau kapan peluh itu jadi kristal, "Kurang bersyukur?, Kurang berdo'a?".

     Lukisan hidup 2013 membawa hal yang sangat menakjubkan diwaktu itu, waktu yang mungkin tidak semua insan memilikinya. Sahur di rumah sakit sambil melihat sakaratul maut beberapa orang yang seruang dengan bapak, melawan calo sim yang seragamnya pns, melepas tugas studi dengan terpaksa namun masih dapat hasil yang lumayan, dan oya kenangan bersama seorang sahabat yang kini sudah ada dalam dekapan-NYA dan semoga tenang disana. "Sudah ingat syukur?, sudah berdo'a?". 

     Kegembiraan 2014, tahun yang membawa banyak senyum dan membunuh sunyi karena bertemu dengan sahabat lama dalam frame yang sakral yaitu idul fitri dan menutup sore yang indah disebuah toko buku dengan seorang yang spesial dan berlanjut ke masjid yang menjadi land mark jateng. Sungguh spesial tahun ini. "Lupa bersyukur? lupa berdo'a?". 

     2015, inilah tahun impian banyak sekali rancangan, konsep, ide dan juga dunia baru. Mengenal dunia yang sebelumnya tidak terpikir untuk dijadikan sumber perjuangan, hampir mirip dengan 2013 namun disini DIA sedang merancang saya (dengan penuh keyakinan). " Ingat syukur? Jarang berdo'a?".

     Jika dilihat 3 tahun terakhir memang ada kelebihan dan kekurangan dalam setiap moment yang dilewati. Namun, inilah ramadhan, kita menunggunya dan bersuka cita ketika dia pergi. Untuk sebagian orang memang bersuka cita ketika dia pergi, namun bagi yang berpikir sudah pasti akan merindukannya karena siapa tahu tahun depan entah dia masih berjuang atau tidak di bumi ALLOH SWT ini.

"Monolog, aku dan ramadhan"
16-Juli-2015

Cheer's
~PJX~  

Sabtu, 21 Maret 2015

Antara Bantar Gebang & Perpustakaan

Sampah dan sejuta pesona tentang bau busuk nan menyengat hidung, entah mengapa sampah selalu yang menjadi biang kerok jika banjir menerjang ibu kota, entah mengapa sampah selalu berhasil memenuhi sungai di ibu kota dan entah menngapa kita selalu saja kurang bisa mengolah sampah tetapi hanya bisa membuat sampah.
Namun, jauh diluar sana banyak orang yang menggantungkan hidupnya dari sampah , seperti para petugas kebersihan di komplek perumahan, pemulung,para pengrajin souvenir seperti tas dari daur ulang limbah sampah ,dsb. Juga mereka yang menggantungkan hidupnya di tempat pembuangan sampah akhir bantar gebang misalnya.
Dari hal yang oleh sebagian orang dianggap sesuatu yang remeh ini saya menemukan secercah cahaya yang bernama motivasi.

"Ya mau bagaimana lagi...", kata itu selalu terucap dari seorang remaja putus sekolah yang terpaksa harus mengubur impiannya entah untuk sementara waktu, atau malah untuk selamanya. Di TPA bantar gebang bekasi inilah dia menghabiskan hari-hari yang melelahkan, jika anak seusianya disibukkan dengan sekolah,les,bergulat dengan tugas dan juga kenakalan khas anak usia belasan tahun. Namun, dia berbeda nasiblah yang membuatnya harus meninggalkan bangku sekolah dan kemudian nasib jugalah yang mengantarkan dia untuk berpeluh disetiap harinya untuk sekedar menyambung hidup di TPA bantar gebang bekasi ini. Dialah kalam seorang anak berusia sekitar 15 tahun yang sudah merasakan kerasnya kehidupan, memeras keringat ditempat yang seharusnya bukan tempatnya untuk beraktivitas.Malam itu profilnya ditayangkan oleh salah satu stasiun tv swasta Indonesia,dia bercerita banyak tentang kehidupannya yang harus bergulat dengan sampah disetiap harinya, tentang penghasilan yang didapatnya setiap hari , entah itu pada saat hari baik dia dapat rezeki yang lumayan sekitar Rp 50.000 dan ketika harinya sedang tidak baik dia hanya dapat penghasilan untuk sekedar menyambung hidup.

Banyak hal dia ceritakan saat itu, seperti pengalamannya memulung pada waktu hujan,juga saat tubuh kecilnya terkena alat berat yang berfungsi untuk mengeruk timbunan sampah, ketika tim peliput bertanya "kemudian kamu obati pakai apa?".Kemudian dengan sekenanya dia menjawab "Saya obati dengan obat warung saja". Sungguh ironis memang di negara yang menurut sejarah sebagai negara yang kaya, untuk berobat saja banyak orang yang tidak mampu.Selain kalam memang masih banyak anak usia belasan yang terebut masa bermain dan belajarnya.Memang harus diakui di Indonesia ada 3 hal penting yang terasa sangat mahal dan bisa dibilang sangat mahal untuk masyarakat pinggiran  yaitu: pendidikan, kesehatan , biaya hidup.Kalam adalah salah satu yang merasakan bagaimana bangun pagi bertemu sampah, aktivitas juga bersama sampah, makan bau sampah dan sampai ketika dia hendak merebahkan badanpun masih terasa aroma sampah, namun demikian ada sebuah hal yang sangat diinginkan ada suatu impian sederhana yang diidamkan pada setiap do'a dia hanya berharap untuk bisa bersekolah kembali dan ingin merubah kehidupannya dengan ilmu pengetahuan yang dimiliki supaya kehidupan menjadi lebih baik.


Berkebalikan dengan cerita kalam yang bergelut dengan sampah, akhir-akhir ini ada sedikit hal yang berbeda dalam hidup saya, iya saya menjadi agak rajin untuk mengunjungi perpustakaan.Seperti sore itu, tak biasanya saya menghabiskan sore untuk mencari referensi tentang tugas akhir saya.Menyusuri tumpukan buku-buku yang berjajar rapi pada rak kayu nan kokoh berwarna coklat ,disebelah pintu masuk lantai dua tepatnya dan langsung menuju deretan rak buku favorit (sebenarnya buku favorit saya adalah sejarah hehehe...) dan dengan tujuan utama mencari referensi tentang micro controller, sebuah hal yang kecil terjadi, saya menjumpai 2 anak usia SMK sedang asyik diskusi mencari sebuah buku,awalnya saya acuh dengan mereka karena saya juga sedang asyik dengan misi mencari buku, namun kemudian setelah hampir 15 menit buku yang saya cari tak kunjung saya dapati dan mulai bosan.Sambil mendengar kebingungan 2 adik kecil tadi  saya beranikan diri untuk menegur mereka "cari apa dek?", kemudian mereka menjawab dengan nada kebingungan sambil mencari buku tentang database " cari buku tentang databse mas, kami lagi dihukum cari buku tentang database dan aplikasinya soalnya tadi kami ribut waktu diterangin sama pak guru dan dihukum buat nyari buku deh!" .Kebetulan waktu itu saya memang tidak mendapatkan buku tentang microcontroller yang saya cari ,namun justru mendapat buku tentang pemrograman web dengan PHP Mysql, kemudian kami ngobrol sebentar " pake ini saja ini buku lumayan sederhana dan contoh aplikasinya bagus, disertai dengan candaan ringan khas anak SMK obrolan kami berlangsung seru, saya berfikir dengan ilmu yang saya dapat dari bangku kuliah dan bahkan dalam perkuliahan pun seringnya saya kurang begitu "beruntung" dengan database karena seringnya mendapatkan error,program tidak jalan,banyak debbug,dsb dalam membuat suatu aplikasi database namun,ketika bertemu dengan dua adik kecil ini saya jadi tau bahwa sekecil apapun imu yang kita dapat asal bisa ditransfer kepada orang lain yang membutuhkan maka ilmu itu insya ALLAH bisa bermanfaat meskipun sedikit.Kemudian dari kejadian ini saya bertekad untuk lebih giat berlatih untuk desain web,database (dengan bermacam soft ware), juga microcontroller.Obrolan sore hari itu ditutup dengan "makasih ya mas" dan saya jawab dengan suatu yang simpel " iya sama-sama dan jangan ribut sendiri lagi sewaktu guru menerangkan" mereka menimpali dengan senyum dan berkata "iya mas", kemudian berlalu. 

Tidak banyak memang kesempatan untuk bertemu dengan hal-hal yang unik seperti ini dan juga melihat kisah si kalam yang harus berjuang dengan bertarung melawan sampah di TPA bantar gebang dan oya ada satu lagi hal yang menurut saya menarik di perpustakaan ini yaitu tentang keluhan dari ibu yang bekerja sebagai PNS pada perpustakaan ini karena hal yang berkaitan dengan jadwal lembur yang pada saat itu dia berkeluh kesah adalah karena teman sekantornya tidak tertib dalam mengelola jadwal lembur yang jika dibandingkan dengan kehidupan kerasnya kalam melawan dunia sampah belumlah seberapa , bekerja di tempat yang bersih dengan ruangan yang ber AC ada televisi LCD yang menempel di tembok juga dispenser yang sewaktu-waktu jika ditekan bisa keluar air dan langsung diminum tanpa mengeluarkan biaya alias free dan jika dibanding dengan kehidupan kalam yang penghasilan hariannya hanya cukup untuk menyambung hidup, jika sakit berobat sendiri, makan di warung juga harus bayar sendiri dan yang lebih mengiris hati adalah dari hasil kerjanya adalah impiannya untuk melanjutkan sekolah harus ditundanya entah sampai kapan.

Ada hal yang perlu kita perhatikan hidup dalam perjuangan di negara yang ekstra mahal ini kita dituntut untuk terus berjuang dan bekerja keras disertai untaian do'a , sikap mental yang kuat, jiwa yang mau berbagi walaupun skill masih pas-pasan dan semangat pantang menyerah pantang kalah, selalu bersyukur dalam keadaan senang dan susah, selalu bangkit berjuang dan pantang mengeluh pantang menyerah jika sedang diberi cobaan atau ujian.

Kita mungkin masih 100 tahun cahaya dari merdeka tapi api perjuangan di hati orang-orang yang baik akan hidup selamanya , jangan pernah menyerah merdeka itu ada!.

Cheer's
~PJX~

Rabu, 24 Desember 2014

Edukasi Bagi Wisatawan Asing & Domestik di Indonesia.

    Sangat Menjijikkan melihat sebuah foto yang diambil didekat sebuah bar dibali beberapa waktu yang lalu, seharusnya semua turis baik itu asing maupun domestik memiliki etika dalam berekspresi disuatu tempat wisata dan tetap menjaga kearifan lokal yang ada diwilayah pariwisata tersebut.

    Edukasi dalam kehidupan pariwisata diindonesia memang harus digalakkan, tujuannya adalah untuk menjaga kultur tempat wisata itu tidak rusak, menjaga kearifan lokal ditempat (lokasi) pariwisata, dan juga untuk menghindari kerusakan semisal ekosistem jika itu adalah perairan (laut), gunung , dsb. Juga untuk menghindarkan objek wisata ini sebagai komoditi "seniman" kelas kacang atom yang suka menulisi dinding , batu , pohon , dsb diarea pariwisata. Edukasi ini tidak hanya untuk wisatawan domestik namun juga berlaku untuk wisatawan mancanegara.

   Seperti yang terjadi dibali belum lama ini , dua orang wisatawan asing asal australia, yang berbuat onar dibali, dikutip dari metrobali.com , dua orang asing ini berbuat onar dengan cara mengeroyok dan kemudian menganiaya warga lokal bali yang bernama I Wayan mudipa (35) yang pada saat itu beliau menegur bule tersebut karena mengencingi areal pura milik korban dan kejadian ini terjadi pada tanggal (19/12/2014) sekitar pukul 20.50 Wita di restaurant apa kabar  yang terletak dijalan Batubolong No74, desa Canggu , kecamatan kuta utara , pada saat penganiayaan itu korban juga diancam akan dibunuh.

   Ketika berada di polsek kuta utara untuk menjelaskan kronologi peristiwa yang dialaminya itu dia mengisahkan , bahwa kedua bule itu sudah dalam keadaan mabuk berat , salah satu masuk toko dan salah satunya lagi keluar toko dan kemudian menuju ke depan pura kemudian berlanjut dengan kencing di areal pura.

   "Saya coba tegur dan marahi , tetapi dia malah maki-maki saya , dan saya juga liat temannya yang satu lagi itu kencing didalam toko sambil tertawa saat hendak berjalan mabuk ke dalam toko tiba-tiba turis yang kencing di pura langsung menyerang dan memukul kepala korban dengan botol bir dan kemudian terjadilah pengeroyokan tersebut.

   Kapolsek kuta utara Kompol Ronny E Rippang menjeaskan bahwa dua bule itu bernama Timothy O'Hehir (26) & Scott O'Hehir (22) keduanya tinggal di villa echoland , canggu , kuta. Kedua pelaku asal australia ini sudah diamankan dan dimintai keterangannya , kedua pelaku ini berupaya untuk damai tetapi dari pihak korban menolak dengan tegas.
Kedua pelaku ini dikenakan pasal 170 (penganiayaan & pengeroyokan secara bersama) dan ancaman hukumannya adalah 5 tahun dan 6 bulan.

   Yup , semoga kejadian diatas itu adalah kejadian yang bisa membuat para wisatawan asing khususnya dari australia mengerti bahwa ketika ada ratu narkotika (yang sering diberi "grasi" oleh presiden terdahulu juga dihukum di indonesia ) karena indonesia dan australia tidak mempunyai perjanjian ekstradisi, jadi mereka akan dihukum di indonesia dan diadili dengan hukum indonesia pula.

   Pada dasarnya perilaku seperti kekerasan ini dan juga aksi tangan-tangan usil yang suka mengotori batu , tembok , pohon ,mencuri terumbu karang , dsb itu acap kali dilakukan oleh para wisatawan asing maupun domestik. Jika ada yang harus turun tangan dalam mengatasi permasalahan ini seharusnya adalah kementrian pariwisata , namun juga harus di back up oleh pemerintah setempat . Namun yang lebih mendasar adalah dari hati sendiri , keinginan dari hati untuk tidak mengotori (vandalism), merusak, mencuri dan melakukan tindak kekerasan kepada masyarakat lokal di areal wisata adalah salah satu cara yang paling ampuh untuk ikut menjaga kearifan lokal yang terdapat di suatu tempat wisata.

   Indonesia dengan jutaan tempat terindah yang sering menjadi surga bagi para wisatawan asing , sering terjebak dengan seringnya masyarakat asli terpinggirkan atas nama pariwisata  , lebih tepatnya mendewakan pariwisata. jadi para wisatawan asing yang suka mengunjungi tempat hiburan malam dan mabuk terlalu berat sering tidak menghargai kearifan lokal dan masyarakat lokal yang ada di suatu tempat wisata. Benar , memang tidak semua turis asing berperilaku seperti itu, namun apapun itu slogan mendewakan pariwisata itu tidaklah relevan (jika tidak ada turis asing industri pariwisata indonesia akan mati) hal itu yang harus dibuang jauh-jauh, karena masyarakat lokal (turis domestik) juga turut membangun industri pariwisata luar dalam , jadi bukan cuma kita harus berpedoman pada stigma diatas. Sebenarnya kita kaya dan turis asing , merekalah yang butuh pariwisata kita , hiburan , liburan di negara kita dan bukan kita yang butuh mereka.

Cheer's...
~PJX~
    

Senin, 17 November 2014

The power of kepepet ( Konsep wanita baja)

   Perjalanan hidup manusia memang tak pernah lepas dari lika-liku kehidupan , pahit manis adalah skenrio sang maha kuasa dan kita cuma sebatas sebagai pemeran di kehidupan yang fana ini, seperti kisah yang sangat inspiratif yang datang dari seorang ibu yang notabene adalah seorang janda dengan 3 anak, namun seiring dengan berjalannya waktu ujian cobaan dan rintangan yang datang silih berganti dapat dilewati dan kini beliau dapat menginspirasi orang disekitarnya untuk dapat berjuang bersama mengatasi semua rintangan yang jika diselesaikan secara bersama pasti selalu ada jawaban atau solusinya.

Seorang ibu rumah tangga yang sangat inspiratif ini mempunyai segudang pengalaman yang apabila diceritakan pasti akan sangat menginspirasi setiap yang membaca kisahnya, siapakah beliau ? , ya dialah ibu nuraeni wanita asal makassar yang membagi kisah inspiratif perjalanan hidupnya dalam acara confidence tupperware opportunity hour, pada acara yang digelar di papandayan room hotel horizon semarang (3/11) .

Acara yang dipandu oleh shahnaz haque yang merupakan duta tupperware yang memiliki visi & misi , enlighten (pencerahan), educate (pendidikan) dan empowerment (pemberdayaan). Pada acara ini beliau bercerita tentang pengalaman hidupnya yang sulit namun perlahan dapat meraih sebuah pencerahan hidup dengan perjuangan , doa dan kini beliau bisa menginspirasi orang disekitarnya.

Suatu malam ditahun 2004 ibu nuraeni bingung hendak berjalan kemana , pikirannya sudah buntu dia merencanakan sesuatu yang sangat tidak masuk akal waktu itu yaitu bunuh diri, dengan mengajak ketiga anaknya yaitu dinur fahri, haidin nurdi dan russil ruski pergi ke sebuah pantai yang sangat terkenal dimakassar, bukannya untuk berwisata namun untuk menghabisi nyawa ketiga anaknya kemudian membunuh dirinya sendiri, ibu nuraeni menunggu sampai sepi suasana dan kemudian hendak melaksanakan niatnya, namun waktu dan tempat yang direncanakan untuk bunuh diri ternyata tidak tepat dan setelah ditunggu sekian lama pantai tak kunjung sepi , kemudian dia mengurungkan niatan untuk bunuh diri itu dan berbalik untuk berfikiran positif bahwa ini adalah jalan dari Allah SWT untuk tetap tegar berjuang dan bisa melanjutkan hidup.

Setelah itu beliau menyadari ternyata bunuh diri bukanlah jalan yang terbaik dalam menyelesaikan masalah hidup, hal yang melatar belakangi keinginan ibu nuraeni untuk bunuh diri adalah karena beliau harus berjuang seorang diri dan membesarkan ke 3 buah hatinya setelah sang suami yaitu Bp.Rusdy ambo meninggal dunia, meskipun menyandang gelar sarjana namun ibu nuraeni adalah seorang ibu rumah tangga tulen , terbersit sebuah keinginan untuk kembali bekerja namun sudah termakan usia, ingin bekerja serabutan juga enggan karena menyandang gelar sarjana , seiring berjalan waktu dan ide itu akhirnya datang juga.

Diawali dengan ide memproduksi abon ikan tuna dengan modal awal adalah 1,5 Jt yang diperoleh dari meminjam teman , namun usaha yang dirintis ini juga bukan tanpa rintangan ada saja cibiran yang datang seperti ada yang berkata "bukan jual abon tapi jual diri" , hal-hal yang seperti inilah yang menempa ibu nuraeni untuk mengembangkan usaha abon ikan tuna yang kemudian divariasi dengan olahan seperti bandeng cabut tulang.

Wanita yang lahir pada 6 agustus 1969 ini pun mengaku bahwa didaerah asalnya yakni di paotere , abon ikan tuna masih sangat jarang karena kebanyakan olahan ikan adalah dengan dibakar.
Kini omzet yang didapat oleh ibu nuraeni dalam sebulannya mencapai 4 Ton dalam 1 bulan dan harga per kg mencapai Rp130.000 , kemudian ibu nuraeni juga memberdayakan warga sekitar khususnya kaum wanita yang notabene adalah istri dari para nelayan didaerah paotere dengan mendirikan koperasi fatimah az zahra yang kini anggotanya mencapai 600an orang.

Beliau berfikir untuk mendirikan koperasi karena kehidupan nelayan disana sangat keras dan sering terjadi KDRT dan selain itu salah satu kegiatan positif yang selalu beliau lakukan adalah dengan memberi makan pada 100an lansia dan juga menyediakan kain kafan gratis bagi warga yang meninggal dunia karena menurut beliau didaerah paotere itu, kain kafan adalah barang yang mahal dimana sebuah keluarga bisa saja berkelahi untuk memutuskan siapa yang harus membeli kain kafan itu.

beberapa penghargaan yang telah didapat antara lain:
1.Tupperware she can 2010.
2.Danamon awards bidang wira usaha sosial.
3.Pertamina awards bidang perbaikan kemiskinan.
4.British council bidang wira usaha sosial.

Kini bersama tupperware beliau berkeliling indonesia berbagi pengalaman hidup , ibarat sebuah rantai jika setiap perempuan saling bergandengan tangan dan menguatkan satu sama lain maka problema yang ada dapat teratasi dengan mudah, ibu nuraeni sudah membuktikan itu dibalik the power of kepepet ... 

Minggu, 12 Oktober 2014

Agresi Militer 2 , Kue manis ujang (awal hidup) Part 1


KUE MANIS UJANG

Bandung  ditahun 1940an  yang  tetap dengan hawa sejuknya memulai cerita dimana kedua anak manusia lahir dan tumbuh bersama , disatukan dibawah langit bhinneka yang walaupun mereka berbeda tetapi rasa itu abadi…
Pagi itu keluarga sahidin mendapatkan karunia yang tak terkira dari sang pencipta dan ditengah desingan peluru perjuangan dan tajamnya bambu runcing mereka dikaruniai seorang bayi laki-laki yang mereka beri nama ujang, singkat namanya tetapi tidak bagi jalan hidupnya dan keluarganya juga negaranya.
200 meter dari rumah keluarga sahidin , tinggal sekeluarga belanda yang walaupun mereka bertampang Holland banget tetapi jauh dalam hati seorang bayi perempuan yang lahir bersamaan  dengan hari dimana ujang juga terlahir ke dunia ada perasaan sangat cinta pada bumi pertiwi ini, ya .. inilah keluarga van straat yang merupakan seorang pegawai negeri dilingkungan kerajaan belanda , dipagi itu pula mereka dikaruniai seorang bayi kecil yang sangat khas orang belanda berhidung mancung, bermata biru namun rambutnya tidak terlalu blonde ,, bayi mungil ini bernama Ingrit van straat.
Dimasa itu adalah masa awal pergerakan rakyat Indonesia untuk melepaskan diri dari belenggu pemerintahan hindia belanda yang sangat kejam baik dari segi kemanusiaan maupun perasaan , perjuangan yang harus dilalui rakyat indonesia dimanapun berada dengan mempertaruhkan nyawa , darah , keringat , dan air mata. Juga perjuangan rakyat indonesia yang harus melawan sesamanya karena politik devide et impera (politik adu domba) yang dilakukan bangsa belanda agar anak bumi pertiwi mau setia berada dibawah kaki sang penjajah dengan diiming-imingi jabatan dan juga pekerjaan di wilayah kerajaan belanda, mereka inilah tipikal seorang yang tidak cinta pada sang pertiwi, namun lebih memilih untuk melacurkan diri pada penjajah.
Disini tuhan dengan kuasa NYA mulai menuliskan sebuah skenario hidup dimana ujang yang terlahir dari keluarga petani priangan yang sangat kental dengan kehidupan kedua orang tuanya dan bahkan leluhurnya yang merupakan pemeluk islam yang taat dan hanya mengenal satu kata ,satu semboyan dalam jiwa mereka yaitu berjuang untuk merdeka atau mati, inilah dedikasi dan rasa cinta sesungguhnya bangsa pribumi terhadap tanah tumpah darahnya.
Disuatu pagi yang sejuk di dataran tinggi bandung ingrit kecil tumbuh menjadi pribadi yang sangat tidak biasa untuk anak keluarga residen belanda pada umumnya, dia sangat suka dengan bahasa daerah , ya bahasa sunda menjadi dialek ke dua yang ingrit kecil pelajari setelah bahasa belanda yang diajarkan orang tuanya, pada saat itu perkembangan kebudayaan ditanah sunda sedikit dibatasi oleh pemerintah belanda, yang menurut pemerintah belanda waktu itu, kebudayaan seperti wayang golek , karawitan , dsb sangat dianggap berbahaya oleh pemerintah belanda.
Keluarga van straat yang walaupun sebagai seorang residen namun dimasa itu pemikirannya agak sedikit demokratis ..
Sore hari dengan sunsetnya yang sangat indah , di sebuah hutan dekat rumah ujang, ada seorang anak kecil yang menangis tersedu-sedu , bukan karena pertempuran yang terjadi antara pasukan VOC dengan penduduk priangan, namun,, anak kecil ini tersesat..  “bunuh saja” .. teriak salah seorang pejuang priangan yang menemukan Ingrit ketika dia sedang menangis dibawah pohon beringin besar. .. Dari kejauhan ada suara “jangan atuh aa’ anak kecil itu tehh”.. sambil menenteng bambu runcing dan bertelanjang dada ayah ujang dan seorang pejuang dari daerah hegar manah terlibat sedikit argumen ., waktu itu ujang berusia sekitar 4 tahun dan sudah ikut berjuang dengan ayah dan keluarganya memang dikenal sebagai keluarga yang patriotik....  
  

Sabtu, 16 Agustus 2014

Jejak Sejarah Yang Terlupa, Strategi Promosinya???



       Dunia pendidikan & kebudayaan menghadapi tantangan yang berat, dalam hal ini adalah tentang melestarikan budaya dan museum sebagai sebuah  tempat yang tidak hanya sebagai tempat rekreasi namun juga dapat menjadi sarana rekreasi yang mengedukasi, minat dari para pemuda,orang tua&masyarakat untuk belajar budaya & kesenian ,juga mencari tau tentang  apa yang bisa kita pelajari , makna &arti apa yang bisa kita ambil dari perjalanan hidup masyarakat kita dari masa ke masa, dimana museum adalah salah satu tempat edukatif yang bisa dikunjungi masyarakat , kapanpun mereka ingin berkunjung, untuk menambah perbendaharaan memori masa lampau yang mana nilai historis itu tidak dapat diukur oleh uang sekalipun dan tak lekang oleh waktu.

        Di samping itu pergeseran nilai & budaya global turut mempengaruhi minat pengunjung untuk datang ke museum,dan lebih senang untuk menghabiskan liburannya ke tempat yang penuh dengan nuansa hiburan & bukan yang bernuansa edukatif.

         Sarana & Prasarana juga menjadi sedikit kendala untuk menarik minat pengunjung ,diperlukan adanya upgrade fasilitas untuk bisa lebih sedikit memodernisasikan museum.Seperti: penambahan HOT SPOT ,Wi-fi, dan juga komputer touch screen yang kesemuanya itu haruslah benar-benar berfungsi sebagaimana mestinya dan bisa dipergunakan untuk menambah minat pengunjung & menambah informasi pengetahuan akan sejarah bagi pengunjung yang berprinsip easy to use (mudah digunakan) oleh pengunjung , kerjasama dengan masyarakat jawa tengah pada umumnya juga harus di tingkatkan sebagai upaya untuk berpromosi secara merata tanpa memandang museum hanya sebagai tempat para sejarawan, arkeolog semata ,namun museum adalah tempat kita semua untuk mengenang sejarah dan sarana belajar , rekreasi yang mengedukasi.

         



 Sejarah Museum  Jawa Tengah Ranggawarsita .
                    
Perintisan berdirinya museum jawa tengah dimulai sejak tahun 1975 oleh proyek rehabilitasi & permuseuman jawa tengah ,kabid permuseuman dan kepurbakalaan ,perwakilan departemen P & k  Prov.jateng dan pembangunannya dilakukan secara bertahap.Akhirnya pada tahun 1980-an  berdiri prasarana bangunan fisik berupa  gedung perkantoran dan satu gedung ruang display koleksi,dengan satu gedung pameran tetap yaitu gedung dan dengan koleksi yang dimiliki maka tahun 1983 mulai difungsikan dengan nama museum persiapan,diresmikan pada hari sabtu pahing ,2 april 1983 oleh gubernur jateng Soepardjo Roestam.Secara fisik museum jawa tengah adalah museum terbesar dibanding dengan bangunan dengan gaya arsitektur post modern .Luas bangunannya adalah 8.438m2 mencakup pendapa ,gedung pertemuan ,gedung pameran tetap,perpustakaan, laboratorium ,perkantoran,gedung deposit koleksi (storage)  dan berdiri diatas lahan seluas 2 hektare lebih.
           Setelah bangunan fisik selesai maka statusnya naik menjadi museum provinsi yang ditandai dengan pembukaan secara resmi 2 gedung pameran tetap; gedungA,B oleh mendikbud Prof Dr.Fuad hasan pada hari rabu wage 5 juli 1989, 2 tahun berikutnya dilakukan pembukaan gedung C & D oleh gubernur jateng H.Ismail pada selasa pahing 1 oktober 1991, selain itu untuk menampung koleksi emas & logam mulia di upayakan ruang pamer khusus dengan membuka  ruang pamer koleksi emas dan logam mulia.Menjelang peresmian museum persiapan menjadi museum negeri provinsi ,surat kakanwil depdikbud  prov.jateng bernomor 1007/103/J/88 tanggal 21 juni 1988 mengusulkan 3 nama kepada gubernur jawa tengah.yaitu : Museum negeri ranggawarsita, Museum negeri raden saleh, Museum negeri prov.jawa tengah, selanjutnya gubernur melalui surat balasannya bernomor 431/17938 tanggal 8 juli 1988 menyetujui nama Ranggawarsita dan  mengusulkan pada mendikbud untuk menetapkan nama tersebut , akhirnya dengan surat bernomor 0223/O/1990  tanggal 4 april 1990 mendikbud  menetapkan museum jawa tengah  dengan nama Museum negeri jawa tengah ranggawarsita.







                  
Pengelolaan infrastruktur museum promosi dan pemasaran.
       Memori ini berputar kembali ke tahun  2012 , tahun dimana saya yang pada waktu itu masih berstatus sebagai salah seorang siswa kursus pada Balai Latihan Kerja Dan Industri Semarang (BLKI) jurusan Bahasa inggris office, kebingungan untuk mencari tempat kerja praktek dan tujuannya cuma satu, yaitu bertemu dengan bule (orang asing) untuk mengamalkan ilmu yang saya dapatkan dari tempat kursus tersebut dan juga ilmu administrasi untuk perkantoran bisa terpakai didunia kerja , setelah memutari beberapa perusahaan dan instansi dikota semarang ini sampailah saya pada sebuah pemikiran “Mungkin di museum saya bisa mendapatkan itu”. Kemudian  banyak pengalaman yang  terjadi sewaktu saya bersama satu teman saya memulai masa magang yang singkat di museum jateng ranggawarsita ini mulai dari tanggal 4 juni 2012 sampai 6 juli 2012 , bersama dengan sebuah cerita ini saya ingin juga mengulas seluruh memori  yang saya punyai pada waktu yang sangat berkesan tersebut sesuai dengan tema tulisan yang saya angkat ini.                   
       Senin , 4 Juni 2012 adalah hari dimana saya mengawali masa magang di museum ranggawarsita ini, kebingungan karena tidak ada “pekerjaan” yang saya  dan teman saya lakukan lalu kemudian oleh salah seorang pegawai di lingkungan museum kami dipindah kebagian Pelayanan tata pameran yang seingat saya di kepalai oleh ibu hermawati, nah dari hari pertama ini kami memulai masa pengenalan lokasi mulai dari gedung A , gedung B, gedung C , sampaidengan gedung D. yang terbersit dalam perasaan dan pendapat kami waktu itu , museum ini sangat besar, megah namun ada di beberapa bagian yang tampak sangat gelap, pengap dan sedikit menyeramkan. Kesan seram dan sedikit gelap ini pernah diutarakan oleh seorang pengunjung yang kebetulan pernah bettutur “jika saya tidak berada dalam rombongan ini (datang sendiri) , mungkin saya tidak berani mengunjungi museum”. Namun, dalam masa perjalanan di museum ini pula saya tidak hanya diajak bernostalgia dengan sejarah dan bagaimana budaya jawa khususnya dilestarikan, namun juga saya diajak untuk mengenali beberapa cara , strategi bagaimana memasarkan (teknik berpromosi) yang kebetulan pula pada saat itu bertepatan pada tahun program pemerintah yaitu Visit Jateng Year 2013.                                                          


Sebagai seorang peserta magang , saya harus tau apa visi & misi tempat / instansi dimana saya berpraktek, museum ranggawarsita mempunyai  visi & misi :
                 Museum jawa tengah mempunyai visi & misi yaitu:
v  Visi:
ü  Membangun manusia & lingkungan alam jawa tengah yang maju & berwawasan budaya tinggi.

v  Misi:
ü  Melestarikan & mengkomunikasikan  kekayaan warisan budaya & membangun proses pembelajaran generasi penerus bangsa.

Sebuah visi dan misi yang sangat membanggakan , dalam perjalanan magang kerja ini pula saya jadi mengerti, tentang beberapa kebudayaan jawa yang sebelumnya belum saya ketahui, seperti pada saat itu saya kebetulan  , diajak oleh beberapa staff museum (mas zaki, pak susilo widodo,dkk) untuk melakukan pameran keliling yang pada saat itu, menampilkan kesenian tradisonal sintren di SMA Ksatrian 1 semarang pada saat itu antusiasme anak-anak di sana sangat terasa, ada yang mengabadikan dengan ponselnya, ada pula yang sibuk mengamati kenapa sang penari bisa seperti “kerasukan makhluk gaib” , dan ada pula yang sibuk mencari di google tentang apa itu kesenian “sintren” , ya inilah sebuah bentuk dari promosi , bentuk pemasaran dengan sistem jemput bola, sebuah cara untuk mendekatkan budaya jawa yang begitu luhur namun “tidak” begitu popular dimata anak-anak setingkat SMA .                           
 Sepulang dari pamentasan tradisional sintren itu, dimuseum ternyata sudah banyak kinjungan yang ternyata baru saya ketahui pada bulan-bulan seperti juni-juli yang notabene adalah masa libur sekolah , pengunjung sangat membludak dan bahkan para pemandu yang berada di area pelayanan tata pameran pun kewalahan dan sampai minta bantuan para peserta magang kerja, disiang itu pula saya melihat bagaimana cara pak jumrohtul yang merupakan pegawai dilingkungan museum memandu pengunjung yang seingat saya pada siang itu adalah rombongan dari salah satu TK dari wilayah semarang, beliau menyampaikan detail bagian perbagian koleksi-koleksi yang dimiliki oleh museum , mulai dari gedung A sampai dengan gedung D , berjiwa melayani, interaktif dengan pengunjung serta informatif dalam mendampingi pengunjung untuk mengenali apa saja cerita dibalik benda koleksi yang di miliki oleh museum merupakan salah satu tips jitu yang saya dapatkan dari beliau disiang itu.


Berkaitan dengan pelayanan para pengunjung , dalam hal ini pengunjung yang berada dalam sebuah rombongan besar (dari TK  s/d perguruan tinggi) pihak museum biasanya memberi souvenir  berupa buku yang berkaitan dengan museum ranggawasita dan kebudayaan jawa tengah khususnya , seperti buku yang masih saya simpan yaitu:
Ø  Arca ganesha koleksi museum ranggawarsita.
Ø  Ragam seni topeng di jawa tengah.
Ø  Transkripsi dan transliterasi serat darmasonya,
Pemberian buku ini selain sebagai bentuk souvenir , buku juga sebagai sumber ilmu yang tidak akan lekang oleh waktu karena pada dasarnya dengan membaca sebuah buku yang berkaitan dengan kebudayaan dan sejarah , maka dengan sendirinya si pembaca dapat memahami apa itu arti dari tempat, gambar, benda ,dsb yang dikunjunginya. Menurut saya souvenir ini juga sebagai layanan tambahan dan sebagai media promosi yang sangat menarik dari segi edukasi karena medianya adalah buku.                                                                             
 Ada sebuah hal yang menarik dari proses magang kerja saya di museum ranggawarsita ini, pada tanggal 15 juni 2012 impian saya dan teman saya untuk melakukan tatap muka dan conversation secara langsung dengan seorang turis asing akhirnya terwujud turis itu bernama Robert dia orang australia dan kekasihnya yang bernama dinda yang merupakan orang indonesia , kami berbicara tentang banyak hal , yang seingat saya pada waktu itu dia sangat mengagumi kemegahan museum dan ruang penyimpanan uang kuno, namun Robert dan dinda ini sebenarnya tidak mengetahui secara pasti letak dari museum ranggawarsita ini ,mereka bisa menuju ke museum karena saran dari seorang pengemudi taksi yang menyarankan untuk mengunjungi museum ranggawarsita, mungkin kedepan kerjasama dengan perusahaan publik seperti perusahaan taksi atau travel agent,hotel,dsb dapat dijalin sebagai upaya lain untuk menjaring minat dari para wisatawan asing untuk datang dan berkunjung ke museum jateng ranggawarsita.     Bersamaan dengan tahun pariwisata yang dicanangkan pemerintah provinsi jawa tengah yaitu visit jateng year 2013 , museum ranggawarsita juga mempunyai andil untuk ikut serta mensukseskan gelaran tersebut dan terasa spesial disini karena saya dan kawan-kawan sesama peserta magang kerja diberi kesempatan untuk turut “mempromosikan” mengenalkan lebih dekat kepada masyarakat tentang museum ranggawarsita beserta koleksinya pada tanggal 29 juni – 8 juli 2012 , dalam  acara Jateng Fair 2012 yang dihelat di PRPP Semarang dan dikesempatan ini pula saya berkesempatan untuk melihat jawa tengah secara lebih luas baik secara kebudayaan, kehidupan sosial masyarakatnya yang heterogen dan juga mengamati secara langsung kehidupan sejarah yang dalam hal ini adalah museum-museum di wilayah jawa tengah khususnya yang ikut pada acara tersebut. Didalam acara ini pula saya berkesempatan untuk melihat museum Mandala Bhakti yang juga berada dikota semarang , tetapi dalam hal ini museum mandala dikelola oleh TNI AD , sempat juga berbincang sejenak dengan pengelola museum yang berkata bahwa museumnya sedikit sepi, karena mungkin menurut bapak yang saya ajak dialog waktu itu, koleksi dari museum mandala cuma terbatas pada alutsista (alat utama system senajata), foto-foto, dokumen, dsb yang berkaitan dengan pertahanan Negara yang khususnya adalah berada diwilayah KODAM IV/Diponegoro dan bapak yang berpangkat kapten itu juga berkata “mungkin museum ini kurang berpromosi kepada masyarakat”, ya sekali lagi promosi.                                  

 Pada Jateng fair 2012 juga saya sempat melihat presentasi dari pegawai pada museum sangiran . Museum sangiran ini terletak di kabupaten sragen dan berada dibawah kementrian pendidikan dan kebudayaan direktorat jenderal kebudayaan dan didalam presentasi yang disajikan oleh staff dari museum sangiran tersebut membuat pengunjung dari jateng fair pada waktu itu terkesima akan sejarah museum, bangunan museum dan juga infrasturuktur yang terawatt dengan sangat baik juga dengan koleksinya yang khusus, karena museum sangiran ini adalah museum yang khusus untuk mendisplay kehidupan dan rekam jejak manusia purba.  Satu lagi kenangan indah saya yang berkaitan dengan kehidupan kesenian dan budaya jawa tengah di museum ranggawarsita adalah tentang padelaran wayang kulit yang dihelat pada saat museum berulang tahun , dipagi hari kami para peserta magang kerja dan para pegawai dari museum berolahraga dan jalan sehat bersama juga ada berbagai lomba , kemudian malam harinya ada pagelaran wayang kulit yang kalau tidak salah acara ini berlangsung pada tanggal 5 juli 2012 , animo masyarakat sekitar museum dan juga para penggemar berat wayang terlihat dilokasi acara berlangsung yaitu di halaman depan atau tepatnya di pendopo museum dan sepanjang yang saya tau acara ini gratis alias tidak dipungut tiket masuk .                                                                                                                             
Pada bagian akhir dari tulisan saya ini , akan saya ulas tentang  kelebihan dan kekurangan dari  Museum jawa tengah ranggawarsita yang terletak di jalan abdulrahman saleh no1 semarang, yang semoga saja bisa untuk masukan kedepan bagi kehidupan pariwisata masyarakat di Jawa tengah khususnya .


1). Gedung (infrastruktur)                                                                 
Dengan luas bangunan yang mencapai 2 hektare yang terdiri dari gedung A,B,C,D , ruang penyimpanan koleksi (storage), perkantoran yang dilengkapi perpustakaan yang berkaitan dengan sejarah ,dsb , gerai souvenir ,pos security, pendopo yang luas, gedung pertemuan yang biasanya di sewakan untuk resepsi pernikahan. Museum ini sudah dapat dikatakan sangat representative untuk menjadi kebanggaan masyarakat jawa tengah, namun pada saat saya melaksanakan magang kerja disana ada beberapa bagian yang tidak dilengkapi alat keamanan seperti CCTV yang “ada” namun tidak berfungsi semestinya. Missal nya CCTV yang berada di ruang penyimpanan koleksi emas. Keamanan juga harus diperhatikan mengingat kasus pencurian yang pernah terjadi di museum radya pustaka solo, pencahayaan juga harus diperhatikan untuk mengurangi kesan “seram” yang terlintas dibenak pengunjung.Satu lagi adalah penambahan wahana yang variatif untuk memikat minat pengunjung museum untuk semakin dekat dengan dunia museum , yang dalam hal ini museum ranggawarsita sudah memiliki sebuah ruang untuk memutar film bersejarah tentang kebuadayaan, sejarah, dunia prasaejarah ,dsb dalam bentuk 3D dan hal ini patut di apresiasi dan dirawat atas fasilitas yang ada tersebut.

2). Promosi di dunia maya , media cetak , elektronik.
Dunia pariwisata tidak pernah bisa terlepas dari dunia maya (internet) dalam hal ini museum sudah selangkah lebih maju dengan memiliki situs web www.musumranggawarsita.com , facebook , dan twitter resmi ini adalah bagian kemajuan teknologi yang harus dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Menggandeng media partner seperti media TV Lokal untuk meliput berbagai kegiatan yang sedang dihelat museum , stasiun radio juga bisa menjadi media partner selain media cetak (Koran,majalah) juga bisa menjadi alternative lain dalam hal ini sebagai media promosi.

3).Kerjasama dengan pihak luar museum
Mungkin dengan membuat MoU (Memorandum of Understanding) dengan  berbagai pihak seperti hotel, biro travel, perusahaan taksi , dsb untuk ikut membantu mempromosikan museum kepada wisatawan domestic atau pun manca Negara yang mengunjungi semarang , dan akhirnya terbentuk sebuah simbiosis mutualisme yang saling menguntungkan.

4). Pameran keliling
Mengadakan pameran keliling dengan system jemput bola , maksudnya dengan mengunjungi secara langsung dan mempresentasikan museum ranggawarsita , misalnya dengan melakukan pertunjukan kesenian di TK,SD,SMP,SMA atau SMK untuk mengenalkan budaya jawa tengah dan museum jateng itu sendiri. 

5). Souvenir dan merchandise
Sesuatu yang tidak  bisa dilepaskan dari dunia pariwisata adalah souvenir dan merchandise ketika saya melaksanakan magang kerja disana potensi ini belum disentuh, misal dengan membuat baju dengan desain yang menawan yang berkaitan dengan museum ranggawarsita , membuat sticker, gantungan kunci , dsb . seperti yang sering kita lihat di daerah pariwisata seperti jogja dan bali, tetapi dalam hal tetaplah harus memberdayakan masyarakat sekitar (warga lokal semarang, dan sekitarnya) jawa tengah khususnya.           

6). Kerjasama antar museum
Dalam hal ini adalah sebuah ide/ gagasan untuk menjalin kerjasama dan saling mempromosikan satu museum dengan museum yang lainnya , sebagai contoh museum mandala bhakti yang dikelola oleh TNI AD bekerja sama dengan museum ranggawarsita yang dalam hal ini adalah dengan menitipkan berbagai macam koleksi dari museum mandala untuk di rawat dan dipamerkan dimuseum ranggawarsita dan hal ini sudah dilakukan dan saya sudah melihatnya secara nyata, hal ini juga dapat dilakukan oleh museum-museum lain di wilayah jawa tengah dengan saling membentuk sebuah kerjasama dan saling mempromosikan

                                                           

                     Museum jawa tengah Ranggawarsita
Sebuah jejak sejarah di jawa tengah yang kini semakin  terlupakan